Saya siap melipat ketika pertaruhan sampai ke saya

Saya siap melipat ketika pertaruhan sampai ke saya – Emosi akan diuji dari waktu ke waktu dalam permainan poker, Kita semua hanya manusia dan memiliki emosi ketika kita bereaksi terhadap berbagai situasi di mana kita sering menemukan diri kita sendiri. Saya dapat meyakinkan Anda bahwa akan ada banyak kesempatan saat bermain poker bahwa perasaan batin Anda – emosi Anda – akan diuji.

Seringkali, Anda akan merasa sangat frustrasi! Wajar jika Anda merenungkan: “Seandainya saya tetap tinggal untuk melihat kartu berikutnya yang akan dibagikan di papan tulis” – bahkan ketika Anda tahu Anda memainkan tangan dengan benar berdasarkan semua yang telah Anda pelajari tentang permainan, termasuk peluang dan hukum probabilitas.

Malam yang lain, bermain batas $ 4- $ 8 di kasino lokal favorit saya kunjungi Judi online, saya punya tangan yang membuat saya marah – untuk sedikitnya, sangat frustrasi – setelah saya mengepel kartu saya. Di posisi tengah, saya melihat sepasang deuce di hole – deuces pocket. Setelah mempelajari Algoritma Hold’em, tidak ada pertanyaan bahwa ini bukan tangan di mana saya ingin menginvestasikan chip yang diperoleh dengan susah payah dari posisi tengah. Saya siap melipat ketika pertaruhan sampai ke saya.

Kemudian, ada kenaikan oleh pemain di sebelah kanan saya. Itu semakin menegaskan keputusan saya untuk mundur. Dan, saya segera melakukannya tanpa ragu-ragu, dan duduk untuk menonton aksinya – untuk melihat bagaimana tangan itu akan keluar. Kemudian, Tombol kembali dinaikkan, semakin memperkuat keputusan saya untuk melipat pasangan saku kecil saya dari posisi tengah. BAIK.

Anda tidak akan pernah menebak apa yang jatuh di kegagalan: 2c-2h-Ac. Saya akan menangkap quad deuces! Tanpa ragu, saya akan membuat kacang. “Oh, astaga,” aku diam-diam bergumam pada diriku sendiri. Kemudian, memikirkan semua chip yang bisa saya menangkan, emosi saya mendapatkan yang terbaik dari saya. Saya sangat marah – hampir marah. Saya merasa sangat frustrasi secara emosional. Dan, saya memaki diri sendiri, “Mengapa saya tidak tinggal untuk melihat kegagalan?” Saya merasa ingin menyebut diri saya seorang idiot.